YULFI, TENAGA AHLI GUBERNUR BIDANG TATA KELOLA PEMERINTAHAN : ANAK MUDA DAN NEPOTISME POLITIK

- Redaksi

Selasa, 20 Februari 2024 - 13:07 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Oleh: Yulfi Alfikri Noer S,IP., M.AP (Tenaga Ahli Gubernur Bidang Tata Kelola Pemerintahan)

Dalam konteks politik lokal, isu terkait potensi pemuda yang memiliki hubungan keluarga dengan pejabat tinggi dan berpotensi terpilih sebagai Anggota DPRD Provinsi tanpa pengalaman politik yang memadai telah menjadi perbincangan hangat di masyarakat. Terkait dengan dinamika ini, pandangan yang beragam muncul di masyarakat. Beberapa melihat potensi dari keterlibatan pemuda dalam politik sebagai sarana untuk membawa ide-ide segar dan perspektif inovatif ke dalam pembahasan kebijakan.

Namun, di sisi lain, ada kekhawatiran akan terjadinya ketidakadilan dan pelanggaran terhadap prinsip meritokrasi dalam perekrutan calon legislatif. Diskusi mengenai hal ini tidak hanya memunculkan pertanyaan tentang integritas politik, tetapi juga menyoroti perlunya reformasi dalam sistem politik lokal untuk memastikan bahwa seleksi calon legislatif didasarkan pada kualifikasi dan dedikasi mereka untuk melayani masyarakat dengan baik
Kehadiran anak-anak muda dalam politik, tanpa pengalaman yang memadai, bisa berpotensi mengganggu efektivitas lembaga legislatif.

Mereka mungkin belum memiliki pemahaman yang cukup mendalam tentang isu-isu yang kompleks, serta kurangnya keterampilan untuk berkolaborasi dan bernegosiasi dalam lingkungan politik yang sering kali keras dan kompleks. Terlebih lagi, jika pemilihan mereka lebih didasarkan pada faktor hubungan keluarga daripada kualifikasi dan kemampuan yang sebenarnya, hal ini dapat merusak integritas dan legitimasi lembaga tersebut di mata publik.

Selain itu, perekrutan berdasarkan hubungan keluarga juga dapat meredam semangat persaingan sehat dalam politik. Ketika anak-anak muda diberikan akses mudah ke posisi politik karena kedekatan keluarga mereka dengan pejabat terkemuka, hal ini bisa menghalangi aspirasi dan motivasi para calon yang lebih berkualifikasi namun kurang memiliki koneksi politik. Akibatnya, potensi para pemimpin muda yang lebih berbakat dan berdedikasi mungkin terabaikan, sehingga merugikan kemajuan dan dinamika dalam dunia politik.

Baca Juga :  BPBD Kerinci Release Jumlah Korban Longsor dan Banjir, 2 Januari 2024

Namun, bukan berarti kehadiran anak-anak muda dalam politik harus diabaikan sepenuhnya. Dengan pendekatan yang tepat, mereka dapat menjadi aset berharga bagi lembaga legislatif. Anak-anak muda membawa energi, antusiasme, dan gagasan segar yang dapat memperkaya diskusi dan pengambilan keputusan di tingkat legislatif. Kemampuan mereka untuk beradaptasi dengan perubahan teknologi dan tren sosial juga dapat membantu lembaga legislatif menjadi lebih responsif terhadap kebutuhan dan aspirasi masyarakat.

Pendekatan yang tepat dalam konteks ini mengacu pada strategi atau cara berinteraksi dengan anak-anak muda yang memungkinkan mereka untuk memberikan kontribusi yang berarti dalam proses politik.

Ini melibatkan beberapa elemen kunci:
1. Pemberian Ruang dan Dukungan: Pendekatan yang tepat mengakui pentingnya memberikan ruang bagi anak-anak muda untuk berpartisipasi dalam proses politik. Hal ini bisa dilakukan dengan menciptakan platform atau forum yang memungkinkan mereka untuk berdiskusi, mengemukakan gagasan, dan memberikan masukan terhadap isu-isu yang dihadapi oleh lembaga legislatif.

2. Pendidikan Politik: Anak-anak muda perlu diberikan pemahaman yang cukup tentang sistem politik, proses pengambilan keputusan, dan isu-isu penting yang sedang dibahas di tingkat legislatif. Ini akan membantu mereka untuk menjadi lebih terinformasi dan berpikir kritis dalam menyusun pendapat dan gagasan mereka.

3. Pelatihan Keterampilan: Penting untuk memberikan pelatihan yang diperlukan kepada anak-anak muda untuk mengembangkan keterampilan yang relevan dengan proses politik, seperti keterampilan berkomunikasi, negosiasi, kepemimpinan, dan analisis kebijakan. Ini akan membantu mereka menjadi lebih efektif dalam berpartisipasi dan berkontribusi dalam lembaga legislatif.

Baca Juga :  Pererat Tali Silaturahmi, Pemprov Jambi dan Pemkab Kerinci Gelar Halal Bi Halal

4. Mentorship dan Pembinaan: Pendekatan yang tepat juga mencakup pembinaan dan mentorship yang dilakukan oleh para pemimpin politik dan anggota lembaga legislatif yang lebih berpengalaman. Hal ini dapat membantu anak-anak muda untuk belajar dari pengalaman orang lain dan mengembangkan potensi kepemimpinan mereka.

Sebagai upaya untuk memperkuat peran pemuda dalam politik, diperlukan penerapan mekanisme yang transparan dan akuntabel dalam proses pemilihan anggota DPRD Provinsi. Ini harus didasarkan pada kualifikasi, prestasi, dan dedikasi para calon tanpa memandang hubungan keluarga mereka. Dengan cara ini, lembaga legislatif dapat memastikan representasi yang adil dan efektif, serta membangun kepercayaan masyarakat terhadap institusi politik.

Penerapan mekanisme yang transparan dan akuntabel akan memastikan bahwa setiap calon dinilai berdasarkan kemampuan dan kompetensinya dalam menjalankan tugas sebagai wakil rakyat. Hal ini tidak hanya akan mengurangi praktik nepotisme dan keberpihakan yang tidak seharusnya, tetapi juga akan meningkatkan integritas dan legitimasi lembaga legislatif di mata publik.

Selain itu, dengan memprioritaskan kualifikasi dan prestasi calon tanpa memandang hubungan keluarga, lembaga legislatif dapat memastikan bahwa mereka benar-benar mewakili kepentingan masyarakat secara keseluruhan, bukan hanya segelintir kelompok atau individu. Ini akan membantu memperkuat legitimasi dan otoritas lembaga legislatif sebagai wakil sah dari kehendak rakyat.

Dengan demikian, langkah-langkah untuk meningkatkan transparansi, akuntabilitas, dan kualitas dalam proses pemilihan anggota DPRD Provinsi merupakan langkah yang penting dalam memperkuat peran pemuda dalam politik dan membangun fondasi demokrasi yang lebih kokoh dan inklusif.

Penulis : Zik

Editor : Anda

Sumber Berita : Porosjambimedia.com

Berita Terkait

Sukma Djaya Negara di lantik sebagai Kepala Kejaksaan Negeri Sungai Penuh
SOLIDARITAS MASYARAKAT TLS DALAM BENTUK PENGGALANGAN DANA BANTUAN SOSIAL ATAS EKSEKUSI RUMAH SATARIAH DI DESA BALAI
AMSB PEDULI KORBAN EKSEKUSI RUMAH HASIL BANTUAN BAZNAS
Nelly Afrianty Dipercayai Menjadi narasumber Oleh BPMP Provinsi Jambi Dalam upaya Optimalisasi pemanfaatan chromebooks dan akun belajar.id.
Tafyani dan Fadli sepakat untuk saling mendukung demi kemajuan Kerinci kedepan
Sepi peminat, Panwascam diminta bersikap profesional bukan karena ada Titipan.
LAM Kerinci Tandatangani PKS dengan Pengadilan Agama Sungai Penuh. Toni Suherman, S.H., M.H. Dpt: Peran Adat Sebagai Mediator Berbasis Kearifan Lokal.
Tolak Revisi UU Penyiaran, Koalisi Penyelamat Pilar Demokrasi Demo di DPRD Jambi

Berita Terkait

Selasa, 18 Juni 2024 - 07:40 WIB

Wako Ahmadi & Wawako Antos Gelar Sholat Idul Adha di Lapangan Merdeka

Senin, 17 Juni 2024 - 11:23 WIB

Pemkab Kerinci Gelar Idul Adha 1445 H Bersama Masyarakat di Lapangan Merpati Hiang

Kamis, 13 Juni 2024 - 21:03 WIB

Wako Ahmadi Pimpin Sidak, Pantau Harga Pangan Jelang Hari Raya Idul Adha

Kamis, 13 Juni 2024 - 19:33 WIB

Jelang Idul Adha, Pemkab Kerinci Gelar Gerakan Pangan Murah dan Operasi Pasar di Balai Hiang

Rabu, 12 Juni 2024 - 10:23 WIB

KBRI Kairo Resmikan Gerai Baru Ban dan Pelek Kendaraan Indonesia di Kota Madinaty Mesir

Minggu, 9 Juni 2024 - 01:11 WIB

Dumisake Gubernur Al Haris, Rp 14,2 M untuk Beasiswa Digelontorkan

Jumat, 7 Juni 2024 - 13:34 WIB

Hadiri Penutupan TMMD Ke 120, Pj Bupati Asraf : Kegiatan Ini Sangat Bermanfaat Bagi Masyarakat.

Kamis, 6 Juni 2024 - 16:48 WIB

Sekda Sudirman Sandang Gelar Doktor dengan Predikat Sangat Memuaskan

Berita Terbaru

seni dan budaya

Adat lamo pasko usang Semurup, Njuk tau Jelang hari raya qurban

Jumat, 14 Jun 2024 - 21:58 WIB