Tale Haji warisan Budaya islam di Kerinci

- Redaksi

Senin, 13 Mei 2024 - 11:18 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Porosjambimedia.com, Kerinci – Dalam masyarakat Kerinci, tale keberangkatan haji menjadi perwujudan kebersamaan yang ditunjukkan oleh warga desa ketika salah satu warganya akan berangkat menjalankan Ibadah Haji ke Mekah. Tale keberangkatan haji tidak akan ada jikalau masyarakat Kerinci tidak memeluk Agama Islam. Tale dilakukan pada siang dan malam hari, dalam tale keberangkatan haji ungkapan perasaan terwakili,dan niat tersampaikan dengan
menggunakan bahasa yang santun.

Tale menjadi satu identitas masyarakat Kerinci di Provinsi Jambi, hal ini di sebabkan oleh kekhasan tradisi yang dipertunjukkan oleh masyarakat menjelang pemberangkatan jamaah haji. Selain itu tradisi tale sendiri hanya dimiliki oleh Kerinci.

Tale kerangkatan haji dalam masyarakat Kerinci berfungsi ritual, peneguhan integrasi sosial, dan berfungsi hiburan. Petale mewarisi tradisi ini tanpa menghilangkan kesakralan dari arti penting keberangkatan haji. Petale dan masyarakat mengisi hari-hari menjelang keberangkatan dengan bertale bersama sebagai wujud hubungan sosial.

Pertunjukan tale dilakukan dengan dua cara, duduk dan berdiri secara berhadapan. Dalam posisi duduk, petale menuturkan tale dengan menggoyangkan tubuh mereka ke kiri dan ke kanan, kedepan dan kebelakang.

Baca Juga :  ISMA Peduli Ravania Gelar Penggalangan Dana Bantu Biaya Pengobatan

Dalam posisi berdiri, kaki digerakkan perlahan maju ke depan, dan jika jumlah petale itu banyak, maka mereka membentuk syaf, lalu kaki digerakkan kedepan, dan ke belakang secara pelan, gerakan itu mengikuti irama tale.

Dalam hal pertunjukan, tidak semua warga masyarakat bisa melakukannya, hal itu sangat tergantung kepada kemampuan petale dalam memberi jawaban atas konteks tale yang disampaikan.

Pertunjukan ini diakhiri dengan saling berangkulan, dan tidak jarang mereka meneteskan air mata sebagai wujud kesedihan karena akan ditinggalkan dan meninggalkan.

Pertunjukan tale membutuhkan keahlian, yaitu keahlian memberi jawaban atas konteks tale yang disampaikan oleh petale lain.

Selama pertunjukan, petale yang merasa kelelahan bisa duduk sambil minum dan menonton.
Menurut Zakaria salah seorang tokoh masyarakat Kerinci, beberapa hari menjelang keberangkatan haji dilakukan pertunjukan tale.

Pertunjukan tale dilakukan di rumah orang tua jamaah, rumah sanak keluarga, dan menjelang keberangkatan jamaah. Berkumpulnya keluarga, warga desa pada waktu malam ataupun siang di rumah jamaah haji, dan keluarga jamaah yang di tinggalkan memberi kesan kebersamaan antara warga desa. Selain itu, sebelum keberangakatan haji, Depati ninik mamak (tetua kampung) akan memberikan nasehat dan berjanji akan menjaga anak dan kemenakan.

Baca Juga :  Kades, Mukhsin : Nanti malam kami duduk secara kekeluargaan

Muatan tale dapat dipengaruhi oleh kondisi alam yang ada di daerah mereka, desa yang penghasilan masyarakatnya dari bertani sawah, kebun, cenderung menggunakan idiom-idiom yang berkenaan dengan hasil perkebunan mereka.

Berkenaan dengan dialek, bahasa Kerinci memiliki 200 lebih dialek, dengan jumlah dialek ini, maka sangat memungkinkan petale akan mengungkapkan muatan tale dengan medium dialek mereka masing-masing, walaupun demikian, perbedaan dialek tidak mengurangi pemahaman masing-masing petale.

Penyampaian maksud (perno Naik Ji), oleh teganai rumah atau orang yang dituakan dalam keluarga jamaah haji kepada ninik mamak, intinya adalah memberitahukan kepada masyarakat bahwa ada salah satu dari anggota keluarga mereka yang akan menjalankan ibadah haji.

Penulis : Red

Berita Terkait

Adat lamo pasko usang Semurup, Njuk tau Jelang hari raya qurban
ISMA Peduli Ravania Gelar Penggalangan Dana Bantu Biaya Pengobatan
LAM Kerinci Tandatangani PKS dengan Pengadilan Agama Sungai Penuh. Toni Suherman, S.H., M.H. Dpt: Peran Adat Sebagai Mediator Berbasis Kearifan Lokal.
PERKUAT PARTISIFASI POLITIK MASYARAKAT ADAT PADA PILKADA KERINCI.
Mengungkap Makam Keramat di Desa Kuap Seberang, Tepi sungai batang Hari
Hj. Eli Marzuki Sang Legendaris Tale Kerinci Tutup Usia
Jumadi Armanto : Ziarah Mengingatkan kita Pada Maut
Ricuh Soal bantuan di Pulau Tengah berakhir Perdamaian

Berita Terkait

Rabu, 12 Juni 2024 - 10:47 WIB

Sukma Djaya Negara di lantik sebagai Kepala Kejaksaan Negeri Sungai Penuh

Selasa, 11 Juni 2024 - 11:46 WIB

SOLIDARITAS MASYARAKAT TLS DALAM BENTUK PENGGALANGAN DANA BANTUAN SOSIAL ATAS EKSEKUSI RUMAH SATARIAH DI DESA BALAI

Senin, 10 Juni 2024 - 17:20 WIB

AMSB PEDULI KORBAN EKSEKUSI RUMAH HASIL BANTUAN BAZNAS

Jumat, 7 Juni 2024 - 12:26 WIB

SMA NEGERI 2 KERINCI BAGIKAN  BEASISWA PIP (PROGRAM INDONESIA PINTAR) BEKERJASAMA DENGAN BNI.

Selasa, 4 Juni 2024 - 10:07 WIB

Nelly Afrianty Dipercayai Menjadi narasumber Oleh BPMP Provinsi Jambi Dalam upaya Optimalisasi pemanfaatan chromebooks dan akun belajar.id.

Rabu, 29 Mei 2024 - 20:50 WIB

Tafyani dan Fadli sepakat untuk saling mendukung demi kemajuan Kerinci kedepan

Selasa, 28 Mei 2024 - 18:38 WIB

Sepi peminat, Panwascam diminta bersikap profesional bukan karena ada Titipan.

Selasa, 28 Mei 2024 - 17:54 WIB

Kasus Anak bunuh Ibu kandungnya Di kerinci Jambi – Polres Kerinci gelar Press Release

Berita Terbaru

seni dan budaya

Adat lamo pasko usang Semurup, Njuk tau Jelang hari raya qurban

Jumat, 14 Jun 2024 - 21:58 WIB