Lebaran lebih awal, Jemaah Masjid Aolia di Gunung Kidul gelar Salat Id hari ini

- Redaksi

Jumat, 5 April 2024 - 14:39 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Porosjambimedia.com  – Jemaah Masjid Aolia di Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), kembali menggelar Salat Id lebih awal dari jadwal yang telah ditetapkan pemerintah.

Tahun 2023, Jemaah Aolia yang beralamat di Panggang III, Giriharjo, Panggang, Gunungkidul, juga menggelar Salat Id dua hari lebih cepat dari jadwal Salat Id yang ditetapkan pemerintah.

Tahun 2023, Jemaah Aolia salat Id pada hari Kamis (20/4/2023), sementara pemerintah menetapkan Salat Idul Fitri 2024 jatuh pada Sabtu (22/4/2024). PP Muhammadiyah menetapkan Salat Idul Fitri 2023 jatuh pada hari Jumat (21/4/2024).

Tahun 2024 ini, Jemaah Masjid Aolia di Gunungkidul, Yogyakarta, akan melaksanakan Salat Idul Fitri hari ini, Jumat (5/4/2024).

PP Muhammadiyah menetapkan Salat Idul Fitri 2024 (1445 H) jatuh pada hari Rabu (10/4/2024).

Pemerintah belum menetapkan hari dan tanggal pelaksanaan Salat Idul Fitri 2024, tetapi diperkirakan akan sama dengan Muhammadiyah, yakni Rabu (10/4/2024).

Bila pemerintah menetapkan Salat Id 1445 H tanggal 10 Apri, berarti Salat Id yang dilaksanakan Jemaah Masjid Aolia lebih cepat atau ada selisih lima hari dengan tanggal Salat Id veri Muhammadiyah atau pemerintah.

Penjelasan Pimpinan Jemaah Aolia Kepastikan Shalat Idul Fitri jemaah Aolia tersebut diungkapkan oleh salah satu kerabat Imam Jamaah Masjid Aolia K H Ibnu Hajar Sholeh Pranolo (Mbah Benu), Daud, saat dihubungi wartawan melalui sambungan telepon, Kamis (4/4/2024).

“Betul, besok (shalat idul fitri),” kata dia.

Kendati akan melaksanakan Shalat Idul Fitri pada Jumat (5/4/2024), dikatakannya tidak ada gema takbir pada hari ini, Kamis (4/4/2024) malam.

Mereka hanya akan melakukan Salat Isya berjemaah yang diikuti 30-an orang.

“Besok selesai Salat Id juga tidak ada acara halal bi halal, langsung persiapan jumatan,” kata dia.

Terpisah, Kepala Kantor Kemenag Gunungkidul Sya’ban Nuroni mengatakan, sudah mendengar informasi shalat Ied jemaah Masjid Aolia pada Jumat tersebut.

Sebagai kantor milik semua agama, pihaknya akan memberikan pendekatan kepada jemaah Masjid Aolia tersebut.

“Ada sesuatu permasalahan, dalam agama Islam tentunya kita melakukan pendekatan kepada tokoh agama, agar pengamalan keyakinan, kemudian agar tidak menimbulkan permasalahan di tengah masyarakat,” kata Sya’ban.

Dia mengatakan, pendampingan akan memberikan edukasi kepada jemaah, untuk mengikuti organisasi keagamaan pada umumnya atau pemerintah.   Pihaknya mengaku sudah mendatangi beberapa kelompok Jemaah Masjid Aolia.

“Kalau ini kan tidak lazim, kalau satu atau dua hari biasa (perbedaan penentuan Hari Raya), kalau ini kan lima hari tidak lazim,” kata dia.

Perlu diketahui, Jemaah Masjid Aolia sering berbeda dengan pemerintah maupun organiasasi keagamaan Islam dalam penentuan hari besar. Salat Id Jemaah Aolia Tahun 2023
Sementara itu, tahun 2023, ratusan jemaah Aolia, Panggang, Gunungkidul, DI Yogyakarta, menggelar Salat Idul Fitri Kamis (20/4/2023).
Salat Id itu digelar di Kompleks Masjid Aolia di Panggang III, Giriharjo, Panggang.
Pengamatan wartawanliputan, sejak pagi ratusan jemaah memadati kompleks masjid Aolia jalan Panggang-Purwosari.
Salat Id dimulai pukul 06.30 WIB.
Kompleks masjid ini merupakan rumah dari pimpinan jemaah Aolia Mbah Benu atau Raden Ibnu Hajar Sholeh.

Sejumlah petugas kepolisian dan Banser ikut menjaga lalu lintas, karena masjid ini terletak di pinggir jalan. Bahkan ada jamaah yang ikut shalat di pinggir jalan.

Baca Juga :  Kemenag: 11.598 Peserta Calon Haji Masuk kuota cadangan

Sejumlah masjid di Panggang, juga menggelar Salat Idul Fitri. Hal itu dibenarkan Dukuh Warak, Kalurahan Girisekar, Sudarisman.

Dia mengatakan warga dari RT 001 sampai dengan 005 akan menggelar Salat Id hari ini.
“Total di sini (Dusun Warak) ada sekitar 350 orang yang merayakan Idul Fitri duluan. Saya juga termasuk yang merayakan lebih awal,” kata Sudarisman.

Menurutnya, selepas Maghrib Rabu (19/4/2023) sudah menggelar takbiran.

Jamaah Aolia dipimpin oleh Mbah Benu atau Raden Ibnu Hajar Sholeh.
Puasa yang dilakukan tetap 29 hari karena juga memulainya juga lebih awal yakni 22 Maret 2023 lalu.
Dia mengatakan Salat Id digelar di sejumlah masjid yakni Masjid Aolia Temuireng 1 di Kalurahan Girisuko, Masjid Aolia Panggang 3, Masjid Almaunah di Padukuhan Banyumeneng 1 dan Masjid Albarokah di Padukuhan Banyumeneng 2 di Kalurahan Giriharjo.

“Bersamaan Salat Id di Warak dan Jeruken, juga digelar di Dusun Temuireng 1 (Girisuko), Panggang 3, Banyumeneng 1 dan 2 di Kalurahan Giriharjo,” kata dia.

Makna Salat Id Hari Jumat
Sementara itu,  Dalam Edaran Pimpinan Pusat Muhammadiyah Nomor 06/EDR/I.0/E/2020 Tanggal 03 Zulkaidah 1441 H/24 Juni 2020 M menyebutkan bahwa berdasarkan ketentuan hadis-hadis, salat Jumat yang akan jatuh bersamaan dengan salat Id pada hari Jumat, 1 Syawal 1444H/21 April 2023 akan datang dapat diganti dengan salat Zuhur.

Rukhsah untuk tidak menghadiri Jumat pada hari Jumat yang bersamaan dengan Idul Fitri atau Idul Adha berdasarkan hadis-hadis di bawah ini:

“Dari Ibn ‘Umar (diriwayatan bahwa) ia berkata: Pada masa Rasulullah saw pernah dua hari raya jatuh bersamaan, yaitu Idulfitri dan Jumat, maka Rasulullah saw salat id bersama kaum Muslimin. Kemudian beliau menoleh kepada mereka dan bersabda: Wahai kaum Muslimin, sesungguhya kalian mendapat kebaikan dan pahala dan kami akan menyelenggarakan salat Jumat. Barangsiapa yang ingin salat Jumat bersama kami, silahkan, dan barang siapa yang ingin pulang ke rumahnya silakan pulang” [HR aṭ-Ṭabarani].

Dari Iyas Ibn Abu Ramlah asy-Syami (diriwayatkan bahwa) ia berkata: Aku menyaksikan Mu‘awiyah Ibn Abu Sufyan bertanya kepada Zaid Ibn Abi Arqam. Ia mengatakan: Apakah engkau pernah mengalami dua hari raya jatuh pada hari yang sama di masa Rasulullah saw? Zaid Ibn Abu Arqam menjawab: Ya, pernah. Mu‘awiyah bertanya lagi: Bagaimana Rasulullah saw melakukannya? Zaid menjawab: Ia melakukan salat id, kemudian memberi rukhsah (keringanan untuk tidak menghadiri Jumat). Lalu beliau bersabda: Barang siapa yang ingin salat bersama kami, silakan” [HR Abu Dawud dan disahihan oleh al-Arna’uṭ dan al-Albani].

Baca Juga :  400 ASN DILAPORKAN LAKUKAN PELANGGARAN NETRALITAS PEMILU 2024

Hadis diriwayatkan dari Wahab bin Kasan, ia berkata: telah bertepatan dua hari raya (Jum’at dan hari raya) di masa Ibnu Zubair, dia berlambat-lambat ke luar, sehingga matahari meninggi. Di ketika matahari telah tinggi, dia pergi keluar ke mushalla, lalu berkhutbah, kemudian turun dari mimbar kemudian sembahyang. Dan dia tidak bersembahyang untuk orang ramai pada hari Jum’at itu (dia tidak mengadakan sembahyang Jum’at lagi). Saya terangkan yang demikian ini kepada Ibnu Abbas. Ibnu Abbas berkata: perbuatanya itu sesuai dengan sunnah” [HR. An Nasai dan Abu Dawud].

Berdasarkan keterangan hadis-hadis di atas, apabila telah melaksanakan Salat Id, maka tidak mengapa jika tidak mengikuti salat jumat dan menggantinya dengan salat zuhur empat rakaat.

Keringanan ini diperuntukkan bagi orang yang sangat jauh dari kota untuk menuju tempat shalat hari raya dan sahalat jum’at di kala itu.
Sehingga apabila seseorang harus bolak-balik, yaitu pulang dari salat Id lalu kembali lagi untuk salat Jum’at padahal tempat tinggalnya jauh, akan mengalami kesukaran dan kepayahan.
Di sisi lain, terdapat hadis lain yang diriwayatkan oleh segolongan ahli hadis termasuk Muslim, kecuali al-Bukhari dan Ibnu Majah. Hadis tersebut menerangkan bacaan salat Nabi ketika hari raya jatuh pada hari Jum’at, berbunyi:

Diriwayatkan dari Nu’man bin Basyir ra ia berkata: Nabi saw selalu membaca pada sembahyang kedua hari raya dan sembahyang jum’at: Sabbihisma rabbikal a’la dan hal ataka hadisul ghasiyah. Apabila berkumpul hari raya dan jum’at pada satu hari, Nabi saw membaca surat-surat itu di kedua-dua sembahyang.”

Melalui pemahaman isyaratun nash terhadap hadis di atas, dapat dipahami bahwa nabi saw pada hari raya tetap melakukan salat Jum’at. Dengan demikian menjadi jelas, bahwa Nabi saw melakukan salat jum’at sekalipun hari itu bertepatan dengan hari raya yang jatuh pada hari jum’at.

Atas dasar ini Majelis Tarjih menyimpulkan bahwa bila hari raya jatuh pada hari jum’at, Nabi saw melaksanakan salat hari raya dan melaksanakan salat jum’at.

Oleh karenannya seluruh warga Muhammadiyah hendaknya tetap melaksanakan salat jum’at pada hari raya, di masjid-masjid yang mudah dijangkau pada siang harinya setelah pada pagi harinya melaksanakan salat Id.

Penulis : Red

Berita Terkait

Wako Ahmadi Lepas 101 Calon Jama’ah Haji Kota Sungai Penuh
Gubernur Al Haris Berikan Hadiah Umroh Santri Hafidz 30 Juz Ponpes Nurul Jadid Singkut
Lepas 274 Calon Jama’ah Haji, PJ Bupati Asraf Titip Doa Buat Kabupaten Kerinci
Lepas 87 Calon Jamaah Haji Plus PT. Arminareka Perdana, Pesan Gubernur Al Haris: Gunakan Waktu Untuk Ibadah Sebaik-baiknya
Mempertanyakan Peran PBB Atas Pelanggaran HAM Khususnya Hak Anak Dalam Konflik Yang Terjadi Antara Palestina-Israel
Gubernur Al Haris: Peringatan Hari Kebangkitan Nasional Kokoh Kan Semangat Nasionalisme
Sekda kerinci Zainal Pimpin Hari Kebangkitan nasional ke 116 Sekaligus Hari kesadaran Nasional
Wagub Sani: Ponpes Agen Perubahan Tingkatkan SDM
Lebaran lebih awal, Jemaah Masjid Aolia di Gunung Kidul gelar Salat Id hari ini

Berita Terkait

Rabu, 12 Juni 2024 - 10:47 WIB

Sukma Djaya Negara di lantik sebagai Kepala Kejaksaan Negeri Sungai Penuh

Selasa, 11 Juni 2024 - 11:46 WIB

SOLIDARITAS MASYARAKAT TLS DALAM BENTUK PENGGALANGAN DANA BANTUAN SOSIAL ATAS EKSEKUSI RUMAH SATARIAH DI DESA BALAI

Senin, 10 Juni 2024 - 17:20 WIB

AMSB PEDULI KORBAN EKSEKUSI RUMAH HASIL BANTUAN BAZNAS

Jumat, 7 Juni 2024 - 12:26 WIB

SMA NEGERI 2 KERINCI BAGIKAN  BEASISWA PIP (PROGRAM INDONESIA PINTAR) BEKERJASAMA DENGAN BNI.

Selasa, 4 Juni 2024 - 10:07 WIB

Nelly Afrianty Dipercayai Menjadi narasumber Oleh BPMP Provinsi Jambi Dalam upaya Optimalisasi pemanfaatan chromebooks dan akun belajar.id.

Rabu, 29 Mei 2024 - 20:50 WIB

Tafyani dan Fadli sepakat untuk saling mendukung demi kemajuan Kerinci kedepan

Selasa, 28 Mei 2024 - 18:38 WIB

Sepi peminat, Panwascam diminta bersikap profesional bukan karena ada Titipan.

Selasa, 28 Mei 2024 - 17:54 WIB

Kasus Anak bunuh Ibu kandungnya Di kerinci Jambi – Polres Kerinci gelar Press Release

Berita Terbaru

seni dan budaya

Adat lamo pasko usang Semurup, Njuk tau Jelang hari raya qurban

Jumat, 14 Jun 2024 - 21:58 WIB