Jalan raya kecamatan Air Hangat Timur berubah menjadi sungai.

- Redaksi

Minggu, 31 Desember 2023 - 10:03 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

 

POROS, KERINCI – Jalan utama penghubung antara desa Sungai Deras dan desa Baru Sungai Tutung tidak bisa di lalui karena banjir.

Keadaan ini menyebabkan rumah-rumah warga, termasuk rumah salah satu anggota dewan kecamatan Air Hangat Timur, terdampak oleh banjir. Bukan hanya rumah-rumah, jalan-jalan juga tergenang air, sehingga mengakibatkan kemacetan lalu lintas karena beberapa pengendara motor mengalami mogok akibat terendam genangan air yang cukup dalam.

 

Warga setempat merasakan dampak yang cukup besar akibat banjir ini.
menyebabkan kerugian berupa rusaknya perabotan, elektronik, dan barang-barang berharga lainnya. Selain itu, kegiatan sehari-hari juga terganggu karena akses jalan utama yang tidak dapat dilalui.

Seorang warga mengatakan banjir ini sudah beberapa kali terjadi dalam bulan desember ini, yang di sebab kan oleh luapan air sungai dari desa Sungai Tutung, Hal ini dikarenakan tidak adanya pembuangan air dan drainase yang dalam, sehingga air tidak dapat mengalir dengan lancar, ” Sabtu ( 30/12/2023 )

Pemerintah setempat diharapkan segera mengambil langkah nyata untuk menangani masalah banjir ini. Keterlambatan penanganan hanya akan semakin memperburuk kondisi dan menyebabkan kerugian yang lebih besar. Masyarakat berharap agar pemerintah dapat mendengarkan dan merespons keluhan mereka dengan segera.

Baca Juga :  Pj Bupati Kerinci Kaget 3 Desa tidak tersentuh Bantuan ?!

Terpisah, Di komfirmasi media ini warga dari empat desa yang terdampak atau berpotensi terdampak banjir di wilayah Empat Desa Sungai Tutung, menolak keras atas isu pembangunan yang direncanakan berdekatan dengan sungai yang ada di kawasan mereka. Warga khawatir pembangunan tersebut akan menyebabkan banjir yang lebih parah dan merugikan masyarakat setempat.

Pernyataan ini muncul sebagai respons terhadap kabar adanya rencana pembangunan yang akan dilakukan dalam waktu dekat di daerah pinggiran Sungai desa Sungai Tutung. Warga menilai bahwa pembangunan di dekat sungai akan memperburuk situasi banjir yang sudah sering melanda daerah mereka.

Sebut saja Mamok, salah seorang warga setempat, mengatakan, “Kami sangat khawatir dengan rencana pembangunan ini. Saat ini saja banjir sering terjadi dan sudah merugikan banyak masyarakat. Jika pembangunan ini dilakukan, banjir bisa jadi akan lebih parah dan merugikan lebih banyak lagi.”

Warga juga menekankan bahwa meskipun pembangunan memiliki aspek positif, mereka meminta pihak terkait untuk mencari solusi lain agar masyarakat tidak dirugikan. Salah satunya adalah dengan mencari alternatif lokasi pembangunan yang tidak mengganggu aliran sungai dan kawasan rawan banjir.

Baca Juga :  AS Lancarkan Serangan Udara Ke Korps Pengawal Revolusi Islam Iran

Dalam keterangan pers, salah satu perwakilan warga yang tidak ingin disebut nama nya, menyampaikan, “Kami sangat mendukung pembangunan yang dapat membawa kemajuan bagi desa-desa kami, meskipun pembangunan memiliki aspek positif. Namun, kami meminta pihak terkait untuk mengevaluasi rencana pembangunan ini dan mencari solusi alternatif yang tidak akan mengorbankan keselamatan dan kesejahteraan masyarakat kami.”

Warga juga berharap pemerintah daerah dan media dapat ikut berpartisipasi dalam mengawasi dan memantau perkembangan rencana pembangunan ini. Dengan adanya perhatian dan kepedulian dari berbagai pihak, warga berharap solusi yang terbaik dapat ditemukan agar pembangunan dapat dilakukan dengan memperhatikan kepentingan dan keselamatan masyarakat setempat.

Hingga berita ini ditayang kan, pihak media masih melakukan konfirmasi terkait rencana pembangunan ini. Warga berharap agar suara mereka didengar dan masukan mereka dipertimbangkan dalam mengambil keputusan terkait masalah ini.

 

Penulis : Rob

Editor : And

Sumber Berita : Porosmediajambi

Berita Terkait

Banjir dan Longsor di jalan lintas Siulak deras – Padang, Kadis PUPR Kerinci maya Bergerak cepat.
Sukma Djaya Negara di lantik sebagai Kepala Kejaksaan Negeri Sungai Penuh
SOLIDARITAS MASYARAKAT TLS DALAM BENTUK PENGGALANGAN DANA BANTUAN SOSIAL ATAS EKSEKUSI RUMAH SATARIAH DI DESA BALAI
AMSB PEDULI KORBAN EKSEKUSI RUMAH HASIL BANTUAN BAZNAS
SMA NEGERI 2 KERINCI BAGIKAN  BEASISWA PIP (PROGRAM INDONESIA PINTAR) BEKERJASAMA DENGAN BNI.
Nelly Afrianty Dipercayai Menjadi narasumber Oleh BPMP Provinsi Jambi Dalam upaya Optimalisasi pemanfaatan chromebooks dan akun belajar.id.
Tafyani dan Fadli sepakat untuk saling mendukung demi kemajuan Kerinci kedepan
Sepi peminat, Panwascam diminta bersikap profesional bukan karena ada Titipan.

Berita Terkait

Rabu, 12 Juni 2024 - 10:47 WIB

Sukma Djaya Negara di lantik sebagai Kepala Kejaksaan Negeri Sungai Penuh

Selasa, 11 Juni 2024 - 11:46 WIB

SOLIDARITAS MASYARAKAT TLS DALAM BENTUK PENGGALANGAN DANA BANTUAN SOSIAL ATAS EKSEKUSI RUMAH SATARIAH DI DESA BALAI

Senin, 10 Juni 2024 - 17:20 WIB

AMSB PEDULI KORBAN EKSEKUSI RUMAH HASIL BANTUAN BAZNAS

Jumat, 7 Juni 2024 - 12:26 WIB

SMA NEGERI 2 KERINCI BAGIKAN  BEASISWA PIP (PROGRAM INDONESIA PINTAR) BEKERJASAMA DENGAN BNI.

Selasa, 4 Juni 2024 - 10:07 WIB

Nelly Afrianty Dipercayai Menjadi narasumber Oleh BPMP Provinsi Jambi Dalam upaya Optimalisasi pemanfaatan chromebooks dan akun belajar.id.

Rabu, 29 Mei 2024 - 20:50 WIB

Tafyani dan Fadli sepakat untuk saling mendukung demi kemajuan Kerinci kedepan

Selasa, 28 Mei 2024 - 18:38 WIB

Sepi peminat, Panwascam diminta bersikap profesional bukan karena ada Titipan.

Selasa, 28 Mei 2024 - 17:54 WIB

Kasus Anak bunuh Ibu kandungnya Di kerinci Jambi – Polres Kerinci gelar Press Release

Berita Terbaru

seni dan budaya

Adat lamo pasko usang Semurup, Njuk tau Jelang hari raya qurban

Jumat, 14 Jun 2024 - 21:58 WIB